Biografi Presiden Soekarno lengkap

Biografi Presiden Soekarno lengkap, Update berita informasi english-style-bedsheet.blogspot.com +teh pucuk kali ini akan memberikan informasi artikel sejarah bangsa indonesia, yaitu Biografi Presiden Sukarno atau biasa dikenal bung karno, ,siapa yang tidak tau dengan bapak negara yang satu ini , Yup seorang proklamator Republik Indonesia yang membawa kita pada kemerdekaan yang kita rasakan saat ini memang sangat dikenali sekali didalam negeri ataupun diluar negeri.

http://english-style-bedsheet.blogspot.com/2014/03/biografi-presiden-soekarno-lengkap.html

Soekarno dahulu memang sangat disegani oleh negara-negara barat ataupun negara-negara tetangga, sehingga berbagai carapun dilakukan oleh negara yang merasa terusik dengan kemunculan Soekarno untuk menyingkirkan bapak Proklamator kita ini.  Berikut Biografi Lengkap Bapak Presiden Soekarno atau sering disebut Bung Karno.
Lihat juga biografi lainya mengenai

 
http://english-style-bedsheet.blogspot.com/2014/03/biografi-presiden-soekarno-lengkap.html

Biografi Presiden Soekarno


Masa jabatan
17 Agustus
 1945 – 12 Maret 1967 (21 tahun)
Wakil Presiden
Mohammad Hatta (1945)
Didahului oleh
Tidak ada, jabatan baru
Digantikan oleh
Soeharto
Informasi pribadi
Lahir
6 Juni 1901
 Surabaya, Jawa Timur,Hindia Belanda
Meninggal
21 Juni 1970 (umur 69)
 Jakarta, Indonesia
Kebangsaan
Indonesia
Partai politik
PNI
Suami/istri
Oetari (1921–1923)
Inggit Garnasih
 (1923–1943)
Fatmawati
 (1943–1956)
Hartini
 (1952–1970)
Kartini Manoppo
 (1959–1968)
Ratna Sari Dewi
 (1962–1970)
Haryati
 (1963–1966)
Yurike Sanger
 (1964–1968)
Heldy Djafar
 (1966–1969)
Anak
Guntur Soekarnoputra
Megawati Soekarnoputri
Rachmawati Soekarnoputri
Sukmawati Soekarnoputri
Guruh Soekarnoputra
 (dari Fatmawati)
Taufan Soekarnoputra
Bayu Soekarnoputra
 (dari Hartini)
Totok Suryawan
 (dari Kartini Manoppo)
Kartika Sari Dewi Soekarno(dari Ratna Sari Dewi)
Profesi
Insinyur
Politikus
Agama
Islam
Tanda tangan
http://english-style-bedsheet.blogspot.com/2014/03/biografi-presiden-soekarno-lengkap.html Dr.(HC) Ir. Soekarno (ER, EYD: Sukarno, nama lahir: Koesno Sosrodihardjo) (lahir di Surabaya[1][2][3], Jawa Timur, 6 Juni 1901 – meninggal di Jakarta, 21 Juni 1970 pada umur 69 tahun) adalah Presiden Indonesia pertama yang menjabat pada periode 1945–1966. Ia memainkan peranan penting dalam memerdekakan bangsa Indonesia dari penjajahan Belanda. Ia adalah Proklamator Kemerdekaan Indonesia (bersama dengan Mohammad Hatta) yang terjadi pada tanggal 17 Agustus 1945. Soekarno adalah yang pertama kali mencetuskan konsep mengenai Pancasila sebagai dasar negara Indonesia dan ia sendiri yang menamainya.

Soekarno menandatangani Surat Perintah 11 Maret 1966 Supersemar yang kontroversial, yang isinya—berdasarkan versi yang dikeluarkan Markas Besar Angkatan Darat—menugaskan Letnan Jenderal Soeharto untuk mengamankan dan menjaga keamanan negara dan institusi kepresidenan. Supersemar menjadi dasar Letnan Jenderal Soeharto untuk membubarkan Partai Komunis Indonesia (PKI) dan mengganti anggota-anggotanya yang duduk di parlemen. Setelah pertanggungjawabannya ditolak Majelis Permusyawaratan Rakyat Sementara (MPRS) pada sidang umum ke empat tahun 1967, Soekarno diberhentikan dari jabatannya sebagai presiden pada Sidang Istimewa MPRS pada tahun yang sama dan Soeharto menggantikannya sebagai pejabat Presiden Republik Indonesia.

Nama
Ketika dilahirkan, Soekarno diberikan nama Koesno Sosrodihardjo oleh orangtuanya. Namun karena ia sering sakit maka ketika berumur lima tahun namanya diubah menjadi Soekarno oleh ayahnya Nama tersebut diambil dari seorang panglima perang dalam kisah Bharata Yudha yaitu Karna. Nama "Karna" menjadi "Karno" karena dalam bahasa Jawa huruf "a" berubah menjadi "o" sedangkan awalan "su" memiliki arti "baik".
Di kemudian hari ketika menjadi presiden, ejaan nama Soekarno diganti olehnya sendiri menjadi Sukarno karena menurutnya nama tersebut menggunakan ejaan penjajah (Belanda). Ia tetap menggunakan nama Soekarno dalam tanda tangannya karena tanda tangan tersebut adalah tanda tangan yang tercantum dalam Teks Proklamasi Kemerdekaan Indonesia yang tidak boleh diubah. Sebutan akrab untuk Soekarno adalah Bung Karno.

Achmed Soekarno
Di beberapa negara Barat, nama Soekarno kadang-kadang ditulis Achmed Soekarno. Hal ini terjadi karena ketika Soekarno pertama kali berkunjung ke Amerika Serikat, sejumlah wartawan bertanya-tanya, "Siapa nama kecil Soekarno?"[rujukan?] karena mereka tidak mengerti kebiasaan sebagian masyarakat di Indonesia yang hanya menggunakan satu nama saja atau tidak memiliki nama keluarga. Entah bagaimana, seseorang lalu menambahkan nama Achmed di depan nama Soekarno. Hal ini pun terjadi di beberapa Wikipedia, seperti wikipedia bahasa Denmark dan bahasa Spanyol.

Sukarno menyebutkan bahwa nama Achmed didapatnya ketika menunaikan ibadah haji. Dalam beberapa versi lain, disebutkan pemberian nama Achmed di depan nama Sukarno, dilakukan oleh para diplomat muslim asal Indonesia yang sedang melakukan misi luar negeri dalam upaya untuk mendapatkan pengakuan kedaulatan negara Indonesia oleh negara-negara Arab.

Sakit hingga meninggal
Kesehatan Soekarno sudah mulai menurun sejak bulan Agustus 1965. Sebelumnya, ia telah dinyatakan mengidap gangguan ginjal dan pernah menjalani perawatan di Wina, Austria tahun 1961 dan 1964. Prof. Dr. K. Fellinger dari Fakultas Kedokteran Universitas Wina menyarankan agar ginjal kiri Soekarno diangkat tetapi ia menolaknya dan lebih memilih pengobatan tradisional. Ia masih bertahan selama 5 tahun sebelum akhirnya meninggal pada hari Minggu, 21 Juni 1970 di RSPAD (Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat) Gatot Subroto, Jakarta dengan status sebagai tahanan politik. 

Jenazah Soekarno pun dipindahkan dari RSPAD ke Wisma Yasso yang dimiliki oleh Ratna Sari Dewi. Sebelum dinyatakan wafat, pemeriksaan rutin terhadap Soekarno sempat dilakukan oleh Dokter Mahar Mardjono yang merupakan anggota tim dokter kepresidenan.Tidak lama kemudian dikeluarkanlah komunike medis yang ditandatangani oleh Ketua Prof. Dr. Mahar Mardjono beserta Wakil Ketua Mayor Jenderal Dr. (TNI AD) Rubiono Kertopati.
Komunike medis tersebut menyatakan hal sebagai berikut:
Pada hari Sabtu tanggal 20 Juni 1970 jam 20.30 keadaan kesehatan Ir. Soekarno semakin memburuk dan kesadaran berangsur-angsur menurun.
Tanggal 21 Juni 1970 jam 03.50 pagi, Ir. Soekarno dalam keadaan tidak sadar dan kemudian pada jam 07.00 Ir. Soekarno meninggal dunia.

Tim dokter secara terus-menerus berusaha mengatasi keadaan kritis Ir. Soekarno hingga saat meninggalnya.
Walaupun Soekarno pernah meminta agar dirinya dimakamkan di Istana Batu Tulis, Bogor, namun pemerintahan Presiden Soeharto memilih Kota Blitar, Jawa Timur, sebagai tempat pemakaman Soekarno. Hal tersebut ditetapkan lewat Keppres RI No. 44 tahun 1970. Jenazah Soekarno dibawa ke Blitar sehari setelah kematiannya dan dimakamkan keesokan harinya bersebelahan dengan makam ibunya. Upacara pemakaman Soekarno dipimpin oleh Panglima ABRI Jenderal M. Panggabean sebagai inspektur upacara. Pemerintah kemudian menetapkan masa berkabung selama tujuh hari.

sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/Soekarno
lihat juga artikel biografi lainya Biografi Jokowi Joko Widodo terbaru

Subscribe to receive free email updates:

1 Response to "Biografi Presiden Soekarno lengkap"